Posts Tagged ‘reminder’

Isteri berdikari suami tidak hilang maruah diri

Suami saya, arwah abahnya meninggal dunia ketika dia berusia 5 tahun, waktu itu adik bongsunya cuma berusia beberapa hari. Kemudian mereka dibesarkan oleh seorang emak yang tabah dan hebat.

Kita seringkali disogok dengan cerita bahawa orang lelaki suka sekiranya wanita bergantung pada dia. Namun jika lelaki tersebut insaf dan sedar bahawa dunia ini pinjaman, dirinya pinjaman kepada isteri, isteri dan anak-anak pinjaman kepada dia, dia akan memberi ruang yang sepatutnya kepada isteri dan anak-anak untuk meningkatkan kualiti diri supaya dapat berdikari tanpa sedikitpun merasa bahawa keberdikarian mereka akan merendahkan egonya sebagai suami dan bapa. Kerana sudah termaktub adat meminjam, sampai masa akan diambil semula. Jika ditakdirkan tempoh pinjamannya tamat lebih awal, sekurang-kurangnya isteri dan anak-anaknya tahu apa yang perlu dilakukan demi kelangsungan hidup.

Kaum wanita pula, sentiasalah berazam untuk memperbaiki kualiti dan kemahiran diri, jika kurang menyerlah dalam pelajaran, mungkin boleh mencuba bidang masakan, jahitan, jualan dll. Memang suami tempat bergantung, tapi selitkan juga ruang untuk mempersiapkan diri menghadapi kemungkinan-kemungkinan tidak terduga. Senangkan hati suami dengan membuktikan bahawa kita boleh berdikari sekiranya dia diambil lebih awal. Tidaklah hatinya risau sehingga dia lupa tentang pinjaman nyawa yang Allah beri dan menganggap dirinya hak milik, penyara dan penanggung mutlak isteri dan anak-anaknya.

Jika suami sekadar menjalankan urusan menyara dan menyediakan kelengkapan keluarga sebagai tugasan wajib tanpa nilai ibadah, rumah tangga akan jadi kehidupan yang hambar. Keluar pagi balik petang yang diulang hari demi hari sampai mati. Para isteri jika bangun pagi cuma berazam untuk shopping besar-besaran duit suami segeralah muhasabah diri. Juga wanita bujang yang tergetnya cuma untuk mengahwini lelaki kaya supaya kelak boleh hidup senang goyang kaki, istighfarlah. Ini bermakna hidup sudah sedikit lari daripada tujuan asal yang Allah cipta.

Sentiasalah mulakan setiap hari baru yang Allah masih berikan nikmat hidup dengan pemikiran dan perbuatan yang menjangkau akhirat, bukan sekadar untuk hidup dunia semata-mata.

Ikan puyu kering buat cikgu

Tengahari itu panas terik.Loceng pagar rumah berbunyi.Seorang wanita kira kira setengah abad nampak berdiri di pintu pagar,sebuah basikal di sisinya.Di tangan ada uncang beg plastik.Saya membuka pagar dan dia melangkah masuk dengan teragak agak dan mata liar mencari pintu.Saya keluar berdiri di depan pintu.Dia memberi salam dengan lembut dan lanjut.Saya membalasnya.Peluh berbintik dimukanya, dan mengalir dipipi.Mukanya kehitaman dibakar matahari.

“Cikgu,saya nak sedekah ikan puyu kering pada cikgu.Inilah yang saya ada.Saya dah ambil banyak dari cikgu, air minum, kain baju.Saya mengucap terima kasih dan bertanya dia tinggal dimana.”Matang Pasir”katanya.Subhanallah.Jarak kampung itu 3km dari rumah saya. Dia seorang daripada mereka yg mendapat manfaat dari program sedekah jariah di depan rumah saya.

Selepas berkirim salam kepada isteri saya, dia melangkah keluar.Dia senyum kepuasan sambil mengesat peluh. Saya menghantarnya dengan pandangan yang bercampur keinsafan. Bila dia beralih melihat saya lagi dipintu pagar, sambil menolak basikal, saya telah tidak dapat menahan sebak, air mata cepat menuruni pipi. Ketika saya memberi sedekah dengan memanggil orang datang ambil, si miskin ini sanggup meredah panas, mengerah keringat, hanya untuk memberi sedekah juga, membalas budi orang. Bila saya buka bungkusan itu, memang ikan puyu kering yang sebesar dua jari,yang mungkin dicari di bendang. Tentulah dia bersusahpayah menangkap dan menjadikan ikan kering, mungkin semata mata untuk bersedekah.

Saya berkongsi pengalaman ini untuk kita bermuhasabah,betapa kita yang berpendapatan tetap mungkin menolak permintaan untuk bersedekah kepada peminta di pintu pagar rumah, atau yang menadah tangan di kaki lima, mungkin memanggil orang datang untuk ambil pemberian, tetapi si miskin yg mulia hatinya berkerah keringat untuk memperolehi benda untuk disedekah dan membawanya ke muka pintu rumah orang yang hendak menerimanya.Betapa besarlah nilai sedekah bagi mereka yang tak berada,tetapi yang berada, berkira pula takut tak cukup itu ini, lebih senang menghitung profit simpanan di awal tahun.

MAAFKAN SAYA JIKA CATATAN INI MEMBUANG MASA MEMBACANYA,TETAPI SAYA PUAS MELAHIRKANNYA KERANA TIDAK SIA SIA TIAP SESUATU YANG TUHAN JADIKAN, DAN ADEGAN INI JUGA TENTU TIDAK SIA SIA.Tuhan menyuruh kita mengambil iktibar dari setiap perkara yang Dia takdirkan.

dari FB Cikgu Abd Ghani

Menyibuk hal orang secara sederhana

Saya dilahirkan dalam keluarga sederhana. Serba serbi sederhana. Saya biasa diajar hidup sederhana dan bersosial secara sederhana juga.Ayah dan emak saya orang biasa-biasa sahaja. Tahap pelajaran mereka yang biasa dengan kerja biasa. Sedari kecil kami diajar dengan nilai hidup yang sederhana sahaja.Kemudian saya berkahwin. Suami saya juga orang sederhana, dari segala segi kecuali bab pelajaran mungkin dia tidak sederhana sangat sebab dia ada ijazah doktor falsafah. Kita letak belakang dulu yang itu. Saya nak cerita pasal lain.

Dengan nilai yang sederhana dan biasa yang diterapkan ke dalam hidup kami, saya dan adik beradik membesar dengan agak baik. Sebagai orang sederhana, saya berani rate diri saya sebagai orang yang tidak suka banyak tanya pasal kehidupan peribadi orang lain. Bagi saya kalau orang nak cerita dan sesuai dengan pendengaran saya, saya akan dengar. Kalau orang tak mahu cerita saya tak mahu desak. Dan begitu juga kalau orang nak erita tapi saya rasa ia tidak sesuai dengan pendengaran saya, maka saya cuba elakkan daripada mendengar.

Antara prinsip yang terkandung dalam nilai sederhana seperti yang diajarkan oleh ibu bapa saya adalah, jika orang tidak bercerita kepada kita tentang sesuatu, pasti ada sebabnya. Tidak perlu kita bertanya atau memaksa dia untuk memberitahu kita hal-hal dalam hidupnya yang mungkin mahu disimpan sebagai rahsia.

“Ekh si fulan ni dah kahwin. Tak bagitau pun. Kawin dengan sapa. Orang mana muda ke tua”.

Kalau si fulan nak bagitahu, sebelum dia kahwin, dia dah bagitahu dah. Dia tak mahu bagitahu mesti ada sebabnya. Mungkinkah sebab kita bermulut bising suka mengejek ada sahaja tidak kena di mata kita atau sebab lain yang dia mahu simpan sebagai rahsia.

Semua orang ada rahsia. Jenis rahsia setiap orang berbeza. Ada orang rahsiakan hal yang pada kita tidak sepatutnya menjadi rahsia. Manakala orang lain pula mungkin menganggap rahsia kita pula tidak masuk akal dan tidak wajar dirahsiakan. Hidup ini banyak pilihan, apa yang kita simpan, dan apa yang kita luahkan juga salah satu antara jenis pilihan yang ada.

Menyibuk dan mengambil tahu hal orang pun adalah sejenis pilihan. Kita pilih mahu jadi penyibuk yang mematuhi etika ‘ambil berat sesama saudara’ atau penyibuk yang kuat menyibuk semua hal orang luar dalam nak diambil tahu. Cara terbaik biarlah ada hadnya. Ketahui batas kita. Orang putih panggil boundary. Tak seronoklahkan kalau orang lain rasa terpaksa untuk bercerita kisah hidupnya kepada kita. Kalau dia yang datang kepada kita untuk memberitahu, biarlah datangnya dengan hati yang rela.

Kawan, jangan bawa masuk dalam perut

Fenomena biasa zaman persekolahan. Murid A minta izin guru nak ke toilet, murid B nak pergi sekali, nak teman katanya. Pernah seorang cikguku masa sekolah dulu cakap, ” Siapa yang nak membuang air ni? Kalau si A nak buang air, si B nak buat apa ikut? Nak tolong cebokkan?”

Begitulah keadaan biasa yang berlaku dalam satu sifat manusia ni, BERKAWAN. Demi kawan sanggup segalanya. Kawan ajak keluar malam, emak tak izinkan, demi kawan ramai yang sanggup tempah neraka kerana derhaka cakap emak sendiri.

Aku ada satu kebiasaan dalam berkawan, kawan aku tak bawa masuk jauh ke dalam hidup peribadi. Paling jauh kawan aku dapat jenguk ke dalam hidup peribadi aku, sampai muka pintu rumah je, masuk rumah kawan-kawn akan aku tinggal di tempat terakhir kami berjumpa. Kawan sekolah habis di sekolah kawan universiti habis di universiti. Bila dah dewasa, dah kahwin dan berkenalan dengan ramai golongan ibu-ibu dan isteri-isteri Malaysia yang sama-sama tinggal di London ni, bagi aku kawan occasionally je bawa balik sampai rumah. Di rumah masa aku sehabis-habisnya untuk aku-aku-aku (termasuk hal aku dengan Yang Maha Besar) -anak-anak-suami. Kawan-kawan juga, tapi bak kata emak aku, “berkawan jangan sampai masuk ke dalam perut, mati dibunuh demi kawan”. Barangkali sebab dah biasa macam ni dari kecil, sampai besar aku memang tak berubah dan memang tak rasa ada keperluan untuk diubahpun.

Ada juga orang tanya aku, kenapa jarang main wassap dengan kawan-kawan seangkatan. Sebab handphone aku tak selalu ada dekat tangan. Sebab bagi aku macam tak munasabah semua benda nak kongsi – masak apa hari ni, basuh baju pukul berapa, bawa anak jalan mana, anak tidur pukul berapa, gambar dalam perut luar perut gambar kucing gambar tikus takkan semua nak kongsi dengan kawan kot. Lagi pula kalau kawan tu jumpa hari-hari. Tak bosan ke? Silap hari bulan bila jumpa rasa jemu pula sebab dah tak ada apa nak dicerita. Ada cerita yang best to be kept secret, only once a while kita cerita. Bukan setiap hari nak cerita.

Satu lagi kawan pegang tali hidung. Ini jenis kawan aku benci. Bila berkawan dia cari orang yang dia boleh pegang. Nanti dia boleh bagi ‘nasihat dalam paksaan’. Perkara macam ni selalu dan mudah terjadi dalam persahabatan yang jarak usia besar. Aku pun kategori mudah terkena sebab aku kahwin muda dan masuk komuniti orang yang lebih berusia sebab tak ramai rakan seusia aku yang dah kahwin. Tapi memang aku jaga betul-betul perkara ni. Memang minta dijauhkan daripada terjadi kepada aku. Memang pantang aku orang bagi nasihat yang wajib ikut macam tu.

Berkawan memang bagus tapi dalam masa sama jangan suka buat orang serba salah. Berkawan, jangan sampai memaksa, berkawan jangan sampai menyiksa, berkawan, jangan sampai meluka. Untuk elak perkara ni mudah je, berkawanlah, tapi biar sekadarnya. Jangan rapat sangat, tak payah bawa masuk dalam perut,

Special Case

Situasi 1
Intan Safira berusia 15 tahun, dan merupakan pelajar tingkatan 3 di sekolah H. Intan Safira bakal menduduki peperiksaan PMR pada hujung tahun ini. 4 bulan sebelum peperiksaan menjelma, Intan Safira disahkan menghidap kanser kronik dan perlu menjalani rawatan kemoterapi. Musim peperiksaan akhirnya menjelma. Kerana kondisi kesihatan Intan Safira yang terlalu lemah, pihak sekolah mengambil keputusan untuk menempatkan Intan Safira di bilik khas bagi memudahkan beliau menjawab peperiksaan. Pengetua sekolah H ketika dipetik sebagai berkata, menyifatkan keadaan Intan Safira sebagai ‘special case’.

Situasi 2
Setelah 12 tahun berkahwin dan mencuba pelbagai ikhtiar, Norhaslinda disahkan hamil. Lebih menggembirakan hati Norhaslinda dan suami apabila kandungannya disahkan sebagai kembar 6. Namun demikian pemeriksaan doctor mendapati atas pengaruh usia, faktor kembar, kencing manis dan darah tinggi, kandungan Norhaslinda disifatkan sebagai sangat berisiko tinggi. Oleh yang demikian setiap kali menjalani pemeriksaan rutin di hospital, Norhaslinda tidak perlu beratur panjang bersama ibu-ibu mengandung lain. Pihak hospital mengaturkan pasukan perubatan yang terdiri daripada doctor, jururawat, bidan dan pembantu perubatan khas bagi mengendalikan kandungan Norhaslinda tambahan pula Norhaslinda sudah tidak boleh bergerak laju kerana perutnya terlalu besar, maka dia memerlukan kerusi roda kerana beliau dsifatkan sebagai ‘special case’

Situasi 3
Syafinas baru sahaja melahirkan anak sulung. Pada hari ketiga kelahiran jururawat masyarakat di klinik desa berdekatan memberikan surat menyuruh Syafinaz membawa bayinya ke hospital kerana jaundice. Bayi Syafinaz belum biasa dengan dunia luar, dia kerap terjaga pada pukul 3 pagi kerana ingin menyusu. Kerana tidak biasa bangun pada jam 3 pagi, Syafinaz telah menangis-nangis pada waktu melawat meminta ibunya agar menemaninya di wad, namun demikian jururawat bertugas tidak membenarkan. Ibu Syafinaz menyifatkan jururawat bertugas sebagai zalim. Beliau berkata. ” Tak fikir orang langsung misi ni. Anak makcik ni special case. Ini anak sulung dia, manalah dia reti nak uruskan sendiri semua benda”. Namun demikian jururawat bertugas sudah bersiap sedia dengan jawapan balas, “Kalau makcik rasa bersalin sulung dan tak reti uruskan sendiri tu special case, dekt hospital ni setiap hari ada 50 orang lebih kurang ibu bersalin sulung, terpaksalah saya bagi ibu kepada ibu baru bersalin sulung lain temankan anak dan cucu mereka di wad setiap malam. Alamatnya penuh hospital ni dengan ‘special case’ macam anak makcik ni”. (Ibu Syafinaz pun terus berlalu kerana terlampau kaget dengan jawapan balas cik misi berkaitan kespecialan case anaknya).

Situasi 4
Nazman adalah anak sulung Nazmi. Pada peperiksaan UPSR yang lalu Nazman memperoleh keputusan cemerlang 5A lalu ditawarkan menyambung pelajaran tingkatan 1 di sebuah sekolah berasrama penuh. Pada minggu pertama Nazman bersekolah, Nazman menangis setiap hari. Pada hujung minggu tersebut Nazmi datang melawat, kecewa dengan keadaan Nazman yang semakin kurus, Nazmi meminta kepada warden bertugas agar Nazman boleh berulang-alik dari rumah ke sekolah sehingga dia bersedia. namun warden bertugas tidak membenarkannya kerana sekolah tersebut merupakan sekolah berasrama penuh, di mana semua pelajar wajib tinggal di asrama walau sedekat manapun rumah keluarga pelajar berkenaan. Nazmi kecewa. Beliau menyifatkan keadaan homesick Nazman sebagai special case. Namun demikian warden bertugas tidak menganggap kes Nazman sebagai special case. kerana jika Nazman dispecial casekan, ini bermakna warden tersebut terpaksa mengspecial casekan 139 orang lagi pelajar tingkatan satu yang lain yang juga mengalami homesick.

Orang Melayu dan Special Case
Orang Melayu dan special case berpisah tiada. Semua orang suka claim diri special case. Semua perkara kalau boleh nak ikut jalan pintas, mahu dirinya didahulukan dan diberi keutamaan sampai terlupa fikir bahawa ada orang lain lebih berhak berada di tempatnya. Ketahuilah bangsa yang suka di‘special case’kan adalah bangsa yang hampir kepada kehancuran. Saya tak suka sebut bangsa lain yang saya pernah jumpa yang suka berspecial case ni, tapi ketahuilah orang yang melihat boleh jadi annoying dengan perbuatan special case ni.

USAHA untuk mencapai sesuatu adalah perbuatan yang sangat Allah suka berbanding meminta-minta dan mengharap simpati supaya dispecial casekan. Berpada-padalah dalam merebut peluang jangan sampai merampas hak orang, nanti orang pun naik benci. Perbuatan merampas hak orang itu adalah perbuatan zalim. Jangan biasakan diri sendiri dan juga anak-anak kita untuk meminta supaya diberi keutamaan, didahulukan jika keadaan tidak darurat. Kalau perlu beratur, maka beratur. Kalau perlu menunggu, maka tunggu, kalau perlu waiting list, maka waiting list lah untuk dapatkan sesuatu yang dihajati. Jangan nak short cut memanjang.