Posts Tagged ‘religious’

Wanita, dalam bulan Ramadhan

Salam Ramadhan Al Mubarak buat semua. Ramadhan kareem (bermaksud Ramadhan yang mulia, dan dijawab dengan Allahu Akram, iaitu Allah lebih mulia).

Malam tadi selepas terawikh pertama, saya dan abang bertukar-tukar pertanyaan dan jawapan tentang persoalan yang kerap berlegar-legar di minda ketika Ramadhan. Ada yang am, ada yang khas berkaitan wanita. Maka saya nak buat sedikit nota yang ringkas untuk persoalan berkaitan wanita, untuk rujukan diri sendiri di masa hadapan, dan juga sekiranya wanita lain menggoogle dan terserempak, maka ambillah jika bermanfaat dan dapat membantu.

-Wanita hamil, menyusukan anak dan puasa Ramadhan

Wanita hamil dan menyusukan anak diharuskan berbuka/tidak berpuasa pada bulan Ramadhan dalam dua keadaan:

1. Dia tidak mampu untuk berpuasa. Keadaan kesihatannya tidak mengizinkan seperti tidak berupaya menahan lapar, dahaga, tidak bertenaga dan sebagainya.

2. Kesihatan dirinya tidak terjejas. Dia mampu untuk berpuasa tanpa rasa susah menahan lapar, dahaga dan seumpamanya. Tetapi dibimbangi anak dalam kandungan akan terjejas, perkembangannya akan terbantut disebabkan kekurangan zat makanan atau sebagainya. Bagi ibu yang menyusukan pula, dengan sebab puasa air susunya akan kering dan bayinya akan kelaparan kerana tidak cukup susu.

Dalil keharusan berbuka ialah qias kepada orang sakit dan sabda Nabi s.a.w. bermaksud: “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla melepaskan dari orang musafir kewajipan puasa dan separuh daripada solat (harus solat qasar) dan dari wanita hamil dan menyusukan bayi kewajipan puasa.” (Rujuk Nail al-Autsor 4/230)

Selepas ramadhan, bila dia sudah mampu berpuasa, dia wajib:

Bagi situasi (1), wajib qadha sahaja sebanyak hari yang ditinggalkan.

Bagi situasi (2) wajib qadha serta membayar fidyah anggaran satu cupak beras (lebih kurang satu kilogram) untuk satu hari.Jika tidak berpuasa selama 30 hari, dia wajib qadha 30 hari beserta fidyah sebanyak 30 cupak (30 kg) beras. Fidyah hendaklah dibayar kepada faqir dan miskin. Selain beras fidyah juga boleh digantikan dengan jenis makanan ruji lain masyarakat setempat contohnya jika berada di tempat yang makanan ruji masyarakatnya berasaskan gandum maka beras diganti gandum. Boleh memberi wang tunai senilai dengan makanan yang hendak difidyahkan, namun mestilah dipastikan wang tersebut betul-betul dibuat beli makanan (dalam erti kata lain baik belikan terus makanan dan berikan sahaja kepada para fakir miskin)

- Keputihan dan solat
Bulan Ramadhan adalah bulan yang selalunya panas, kering ditambah dengan keadaan diri yang berpuasa, badan menjadi letih dan para wanita akan mendapati keputihan keluar ketika badan dalam keadaan keletihan. Keputihan yang keluar secara zahir boleh dibahagi kepada 2. Pertama, jika yang keluar itu sedikit, jernih, atau seakan jernih, tiada bau atau sangat-sangat sedikit baunya maka ia tidak najis. Ia kelihatan seperti tompokan kecil air yang mengenai pakaian. Bermakna pakaian yang dipakai (terutama pakaian dalam) boleh dibawa solat. Kedua jika ia berwarna putih atau seakan kuning, berbau, dan pekat/kental, maka ia dihukum najis, tidak boleh dibawa bersolat pakaian luar atau dalam yang terkena cairan faraj seperti ini.

Penilaian ini diguna dengan pengetahuan bahawa cairan itu bukan mazi, wadi, mani atau Al-Qassah al-Baido’: Berkata Imam al-Zailaie, ia sesuatu yang seperti benang putih(bertali) yang keluar dari kemaluan wanita pada hari terakhir haidnya. Sebagai tanda wanita itu telah suci.

-Wanita haid dan puasa Ramadhan
1. Apabila seorang wanita sedang berpuasa lalu dia didatangi haid, maka puasanya menjadi batal sekalipun waktu berbuka (waktu Maghrib) sudah sangat hampir. Dia wajib mengqadha puasa tersebut jika ia adalah puasa fardhu.

2. Apabila seorang wanita sedang berpuasa lalu dia merasa akan didatangi haid sebelum waktu berbuka (waktu Maghrib), maka teruskan menyempurnakan puasanya itu. Menurut pendapat yang benar, puasanya tidak batal kerana sesungguhnya darah masih berada di dalam badan dan tidak ada hukum baginya (selagi ia tidak mengalir keluar).

3. Apabila seorang wanita masih ada haid hanya sekadar tempoh masa yang pendek selepas terbitnya fajar (masuk waktu Subuh), maka puasanya tetap tidak sah.

4. Apabila seorang wanita tamat haidnya sebelum terbit fajar (belum masuk waktu Subuh), maka dia boleh berpuasa dan puasanya adalah sah sekalipun dia belum sempat mandi wajib.

Selepas ramadhan, untuk kesemua masalah di atas, wajib mengqadakan puasa sebanyak jumlah hari yang ditinggalkan, termasuk bagi masalah (1) walaupun dia sudah berpuasa dari mula Subuh hingga 10 minit menjelang maghrib sekalipun.

-Korek hidung untuk membersihkan lubang hidung ketika berpuasa tidak membatalkan puasa. Kebiasaannya ketika berpuasa, mukus yang terdapat dalam hidung akan mengeras lebih cepat kerana keadaan badan yang mendapat air yang kurang sedikit daripada biasa, sehingga menimbulkan ketidakselesaan dalam rongga hidung. Maka jika memasukkan jari sekadar lubang hidung (tidak mencecah tulang hidung) untuk membersihkannya tidak dikira membatalkan puasa. Begitu juga memasukkan air untuk berwudhu dengan syarat tidak keterlaluan.

Isteri berdikari suami tidak hilang maruah diri

Suami saya, arwah abahnya meninggal dunia ketika dia berusia 5 tahun, waktu itu adik bongsunya cuma berusia beberapa hari. Kemudian mereka dibesarkan oleh seorang emak yang tabah dan hebat.

Kita seringkali disogok dengan cerita bahawa orang lelaki suka sekiranya wanita bergantung pada dia. Namun jika lelaki tersebut insaf dan sedar bahawa dunia ini pinjaman, dirinya pinjaman kepada isteri, isteri dan anak-anak pinjaman kepada dia, dia akan memberi ruang yang sepatutnya kepada isteri dan anak-anak untuk meningkatkan kualiti diri supaya dapat berdikari tanpa sedikitpun merasa bahawa keberdikarian mereka akan merendahkan egonya sebagai suami dan bapa. Kerana sudah termaktub adat meminjam, sampai masa akan diambil semula. Jika ditakdirkan tempoh pinjamannya tamat lebih awal, sekurang-kurangnya isteri dan anak-anaknya tahu apa yang perlu dilakukan demi kelangsungan hidup.

Kaum wanita pula, sentiasalah berazam untuk memperbaiki kualiti dan kemahiran diri, jika kurang menyerlah dalam pelajaran, mungkin boleh mencuba bidang masakan, jahitan, jualan dll. Memang suami tempat bergantung, tapi selitkan juga ruang untuk mempersiapkan diri menghadapi kemungkinan-kemungkinan tidak terduga. Senangkan hati suami dengan membuktikan bahawa kita boleh berdikari sekiranya dia diambil lebih awal. Tidaklah hatinya risau sehingga dia lupa tentang pinjaman nyawa yang Allah beri dan menganggap dirinya hak milik, penyara dan penanggung mutlak isteri dan anak-anaknya.

Jika suami sekadar menjalankan urusan menyara dan menyediakan kelengkapan keluarga sebagai tugasan wajib tanpa nilai ibadah, rumah tangga akan jadi kehidupan yang hambar. Keluar pagi balik petang yang diulang hari demi hari sampai mati. Para isteri jika bangun pagi cuma berazam untuk shopping besar-besaran duit suami segeralah muhasabah diri. Juga wanita bujang yang tergetnya cuma untuk mengahwini lelaki kaya supaya kelak boleh hidup senang goyang kaki, istighfarlah. Ini bermakna hidup sudah sedikit lari daripada tujuan asal yang Allah cipta.

Sentiasalah mulakan setiap hari baru yang Allah masih berikan nikmat hidup dengan pemikiran dan perbuatan yang menjangkau akhirat, bukan sekadar untuk hidup dunia semata-mata.

Separuh

15 Ramadhan.

Apa khabar iman?
Apa khabar amal?
Apa khabar taqwa?
Apa khabar jiwa-jiwa yang mencintai Tuhan?

Ramadhan sudah berlalu separuh. Sebentar lagi ia akan meninggalkan kita semua.

Apakah jiwa-jiwa yang sudah dibelai keinsafan Ramadhan akan kembali kepada mazmumah silam? Sungguh, sayang sungguh andai itu berlaku.

Kau miliki jiwa hamba walau di sisimu singgahsana

Kata orang jadi seperti padi, makin berisi makin merunduk. Makin berilmu makin merendah diri. Makin kaya makin tak meninggi. Makin berjaya makin giat mencurah bakti.

Ibrah dari kisah Asiyah

Dia dipinang dengan muslihat. Dalam keterpaksaan direlakan dirinya dikahwini oleh raja durjana yang mengangkat diri sendiri sebagai Tuhan, firaun (laknatullah). Namun wanita ini, cekalnya luar biasa, di tangannya seorang utusan Allah berhasil dibesarkan. Bertahun-tahun hidup dalam ‘penjara’ namun tidak sekali dia mengizinkan imannya dibelenggu oleh kekuasaan suaminya kerana dia yakin Allah lah Tuhan yang Maha Berkuasa.

“Dan Allah membuat isteri Firaun perumpamaan bagi orang-orang yang beriman, ketika ia berkata: “Ya Tuhanku, bangunlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam syurga dan selamatkanlah aku dari Firaun dan perbuatannya dan selamatkanlah aku dari kaum yang zalim.” (QS. At-Tahrim [66] : 11)

Renungan buat kita para isteri di zaman moden ini. Berapa ramai di antara kita yang mengizinkan hidup kita dibuai dengan keseronokan “senang berkahwin dengan orang berkuasa, bekerjaya, berpangkat, dia naik, kita untung” tanpa sedikitpun mengingatkan diri bahawa pangkat dan kekuasaan, sijil dan kelulusan, harta wang ringgit suami kita semuanya adalah UJIAN yang akan ditanya di akhirat kelak. Tanya diri sejauh mana kita insaf dengan teguhnya Siti Asiyah mempertahankan akidahnya walaupun dibaluti kemewahan dan kekuasaan suaminya Firaun.

Al Fatihah untuk mangsa kejadian tanah runtuh di Hulu Langat

Untuk 15 anak yatim dan seorang penjaga mereka yang meninggal dunia dalam kejadian tanah runtuh di Rumah Anak-Anak Yatim dan Anak-Anak Hidayah Madrasah Al-Taqwa di Jalan Sungai Semungkis, Hulu Langat Selangor. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh mereka dan menempatkan mereka bersama para solehin.

Inna lillahi wa inailaihi rajiun Dari Allah kita datang kepada-Nya kita pasti pulang.